Cara Menghadapi Gosip Tetangga dan Temannya: Versi Anak Saya

cara menghadapi gosip tetangga

Anak saya ternyata punya cara menghadapi gosip tetangga dan temannya. Kalau saya ngajarin, “Diamin aja kalo dirasa enggak benar.” Tapi beda dengan anak saya. Dia ternyata udah punya cara sendiri menghadapi gosip.

Ayah: Gimana sekolah hari ini…
Arden: Biasa ya main, rame, senang.
Ayah: Kamu ga punya jawaban yang lain?
Arden: Cape sekolah teh ya. Udah ditanya Ibu fasil. Ditanya Ayah di rumah. Ayah kok enggak ngerti sih.
Ayah: Kayaknya kamu ketuaan deh ngomongnya.
Arden: Yah, tadi kata teman aku, tas aku robek. Jadi perlu beli yang baru.
Ayah: Apaaaa? (mulai mikir, supaya enggak beli tas baru lagi)….
Arden: Iya kan masih bagus ya yah…
Ayah: (alhamdulillah ga jadi beli tas). Iya nak. Masih bagus. Kalo menurut kamu omongan teman enggak bener mah diamin aja. 

Arden: Oh gitu ya yah… Iya nanti aku diamin. Terus enggak mau temanan sama dia.
Ayah: eh bukan gitu maksudnya.
Arden: Oh iya yah. Kemarin itu ditanya. Kok Ade sekolah pake baju bebas? Enggak punya seragam ya?
Ayah: Terus apa kamu bilang?
Arden: Ade pura-pura enggak dengar terus pulang.
Ayah: Nah gitu dong… Diamin aja…
Arden: Bukan ya, Ade pulang ambil baju seragam. Ade mau tunjukin sama mama si Angelo kalo Ade sekolah. Ada baju seragam juga…
Ayah: 😌betul nak, gosip terkadang ga bisa didiamin gitu aja. Mesti dikasih jawabannya…

Pantesan, dia bawa-bawa baju seragam kemarin. Kirain itu baju diambil dari jemuran. Eh taunya dari lemari dibawa keluar terus dibawa pulang lagi.

Cara Menghadapi Gosip Tetangga Mungkin Memang Harus Dikasih Jawabannya

Saya jadi mikir, kayaknya gosip dari tetangga atau teman sekalipun enggak bisa didiamin melulu. Sekali-kali harus dikasih jawabannya.

Biar mereka tahu kalau apa yang selama ini dikatakan tidak benar. Orang tua bisa aja ngajarin anak ya diamin aja kalo ngerasa enggak sesuai kenyataan. Tetapi si kecil kan bisa mikir juga ya. Apalagi anak kecil umur enam tahun, dia bakal polos-polos aja. Kalo dibilang enggak punya baju seragam, ya tinggal tunjukin kalo dia punya.

Perkaranya begitu sih ibu atau bapak tetangga, kadang enggak mikir. Anak segala diajak ngomongin baju seragam. Sekolah-sekolahnya anak saya, orang lain yang repot pengen mikirin.

Comments

  1. Rosanna Simanjuntak

    Siapa dulu dong ayahnya, bahahaha.

    Aku bacanya sambil senyum-senyum lho.

    Apalagi pas bagian ini:

    “… Alhamdullillah, ga jadi beli tas”…

    Bahahaha… itu, itu gue banget!

    Jadi kepikiran buat postingan tentang percakapan dengan Yasmin, putriku
    Banyak di antaranya itu berujung memamerkan senyuman, apalagi waktu doi balita.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *