Jadi Duta Indomaret adalah Beban Berat Bagi Ayah

anak seperti duta indomaret

Anak saya suka banget jajan ke minimarket, sampai-sampai sudah mirip Duta Indomaret saja. Jajan ke minimarket sering beli macam-macam, padahal udah janji dari rumah jangan jajan kebanyakan.

Ayah : Jadi kamu udah beli apa aja. Sesuai perjanjian kan.
Arden : Beli susu kotak cap bendera, Pillow, Oreo.
Ayah : Loh kok beli kuaci.
Arden : Ih itu sih punya Ayah.
Ayah : Oh iya lupa.
Arden : Ade boleh beli nyam-nyam.
Ayah : Ok sesuai perjanjian ya.
Arden : Iya yah. Kan Ade udah janji. Ini nyam-nyam. Ade ambil tiga… (nada suara menjadi rendah karena takut dilarang)
Ayah : Kok tiga, kan janjinya gimana
Arden : Ayah lupa lagi ya. kan enggak ada perjanjian harus beli satu
Ayah : Oh kok Ayah lupa sih. Kayaknya…
Arden : Kalau jadi orang tua jangan pelit yah. Jadi Ayah baik. Baik kayak pas Ade tiga tahun
suka bawa ke imat (hypermart) dan mandi bola.
Ayah : Kan udah Ayah bilang jangan bilang pelit ke orang.

Baca juga: Andai Teman Bisa Dibeli

Arden : Ayah kan bukan orang. Ayah Ade. Kalo orang itu Bi lotek, teh Emim, Abah igri.
Ayah : oh iya.
Arden : Oh iya Ade ada yang lupa.
Arden : Beli coklat sivelquin, chiki kecikian, sama eskrim walls.
Ayah : Kok Banyak diluar perjanjian
Arden : Kita batalin aja ya perjanjiannya. Ade pengen beli jajan banyak.
Ayah : (Garuk-garuk kepala). Yuk kita bayar. Udah Azan. Tetangga kita mau salat. Ga enak kalo ketauan lagi azan malah pulang dari Indomaret.
Arden : Oh iya

Sungguh meladeni anak yang hidupnya seperti duta Indomaret itu berat ya. Berat jajannya dan ada aja alasan buat beli yang lain.

Enggak Bisa Nolak Anak Jajan ke Minimarket Hingga Dia seperti Duta Indomaret

Karena jajan ke minimarket seperti Indomaret dan Alfamart sudah dibiasakan dari kecil begitulah jadinya. Ayah dan Ibu sama sekali tidak bisa menolak acapkali Arden mau jajan.

Kalau menolak ada aja caranya biar tetap jajan, dari menangis, bilang jajan sedikit saja, hingga bilang enggak papa enggak jajan hari ini, tapi besok aja.

Baca juga: Aku Tidak Pintar Seperti Teman Sekelasku Harry Potter

Meskipun sudah buat perjanjian dari rumah enggak jajan banyak, ya tetapi apa daya. Udah sampai tokonya mah bisa jajan dua kali lipat dari yang dijanjikan. Kalau sudah begitu, cuma bisa menahan napas, anak senang, dompet menjerit lagi. Jajannya enggak sedikit, hampir setiap hari, dan udah mirip duta Indomaret saja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *