Maafkan Kami Meninggalkan Ibu di Indomaret

meninggalkan ibu di indomaret

Hai Ayah, pernahkah meninggalkan Ibu di Indomaret? Saya pernah! Sungguh, kepuyengan membawa Ibu dan Anak belanja itu ternyata bisa berakibat tinggalnya istri sendiri di minimarket itu.

Ceritanya begini…. Minggu siang itu dengan segala keriweuhan tiada tara, Ibu meminta singgah dulu ke Indomaret. Belanjanya tidak lama maksudnya versi ibu-ibu sih sebentar. Lalu keluarlah Ibu dari Indomart tempat langganan Arden menghambur-hamburkan uang.

Ibu: Udah selesai ini belanjanya…
Ayah: Beli apa aja tadi sih? Kok sebentar… (maksudnya sedikit lama versi ibu-ibu).
Ibu: Belanja sabun mandi, sabun cuci piring, snack, ini nih yang lain (nunjukin belanjaan).
Arden: Ada jajan Ade juga loh yah…
Ayah: Ayooo weh kamu jajan… Ya udah yuk kita pulang.
Arden: Aku mau duduk di depan yah…
Ibu: Tunggu Ibu Pake helm dulu…

Baca jua dan sampai titik: Tips (Not) Good Parenting: Ketika Anak Dipukul Teman, Kenapa Enggak Memukul Balik?

Ketika Tiba Dirumah Barulah Sadar Meninggalkan Ibu di Indomaret

Lima menit kemudian motor pun dinyalakan dan melaju dengan tujuan Rumahku Idolaku. Ketika sampai di rumah terjadilah kenyataan pahit itu. Ibu kamu kemana? Itulah yang ada dibenak saya dan anak semata wayang saya. Kok bisa hilang begitu saja dari boncengan.
Ayah: Turun kamu, bawa belanjaan ibu…
Arden: Loh Ayah, Ibu mana?
Ayah: Bu, bu ibu kemana…
Arden: Ibu jatuh yah…
Ayah: Loh ibu enggak ada di belakang.
Arden: Ayah, Ibu ketinggalan meureun…
Ayah: Astagaaa, Ayo kita jemput lagi. Duh gawat ini…

Muterin motor menuju indomaret kembali… Berharap ibu masih di sana. Lalu malah bertemu ibu di depan gang.
Ayah: Ibu ke mana, kok enggak ada diboncengan?
Arden: Ibu jatuh ya…
Ibu: Makaaanyaaa kalo mau jalan motornya tanya dulu. Ada enggak orangnya di belakang (muka ibu tampak kesel).
Arden: Hahaha Ibu ketinggalan di indomaret bukan?
Ayah: (Mau ketawa takut kena damprat), Maaf atuh, tadi buru-buru.
Ibu: Itu tukang parkir sampe bilang, Itu suami ibu enggak terasa gitu istrinya ketinggalan di indomart.
Ayah: Hehehe…
Arden: Lain kali, ibunya jangan ketinggalan lagi ya.
Ibu: Argghhhh, Ayah sama Ade sama aja duaan…

Baca juga: (Tidak) Ada Ujian di Sekolah Anak Saya

Syukurnya ibu maha pemaaf lagi penyayang, meski kami meninggalkan ibu di indomaret. Ayah dan anak tidak sampai kena semprot siang dan malam. Cuma ibu tampak kesel semata dan rada gemesin kalo ngomong. “Masak sendiri kalo mau makan ya. Jangan dimasakin ibu,” pertanda tidak bisa makan enak hari minggu itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *